Selasa, 31 Januari 2012

Komputer Mainframe

Mainframe merupakan sebuah komputer yang digunakan untuk memproses aplikasi dan data yang besar. Dengan harganya yang sangat mahal dan fungsinya juga untuk mengolah data dan aplikasi yang sangat besar, Komputer Mainframe hanya mampu digunakan oleh perusahaan yang besar pula seperti Pemerintahan dan Bank. Mainframe dapat melayani ratusan dan bahkan ribuan pengguna secara bersamaan. Selain mahal, komputer ini menghabiskan daya listrik yang besar. Kegunaan Mainframe di bidang perbankan adalah untuk transaksi dan dibidang pemerintahan biasanya digunakan untuk sensus, pajak kendaraan, keperluan militer, riset penelitian.

Kelebihan Dan Kekurangan Komputer Mainframe

Kelebihan:
  1. Memiliki processor yang berjumlah lebih dari satu.
  2. Bisa digunakan oleh banyak pengguna (multi user).
  3. Dapat membuka beberapa aplikasi dalam waktu bersamaan
  4. Menggunakan teknologi time sharring.
  5. Kecepatan kerja processornya hingga 1GOPS (Giga Operations Per Second).
Kekurangan:
  1. Karena ukurannya yang besar, maka diperlukan ruangan yang besar untuk menyimpannya.
  2. Harganya sangat mahal.
  3. Interface dengan pengguna masih menggunakan teks.
  4. Kerjanya sangat lama. 
  5. Membutuhkan daya listrik yang sangat

Komponen Hardware Sistem Mainframe
  1. CPU , pada Mainframe CPU terdiri dari beberapa komponen yaitu Processor, Memory, dan Channel
  2. Communication Device, yaitu alat/perangkat yang digunakan dalam sistem jaringan komputer yang berfungsi untuk menghubungkan dalam jarak yang jauh (contoh : Hub, Repeater, Switch, Modem). Pada sistem jaringan mainframe, perangkat yang digunakan adalah Communication Controller.
  3. Disk Storage Device, merupakan penyimpanan data dalam sistem komputer mainframe yang berupa disk. Kapasitas storage bisa mencapai ribuan GB.
  4. Tape, merupakan media perangkat untuk mentransfer data dari disk ke cartridge. Transfer rate bisa mencapai 40.000 KB/s.
Konektivitas
 
Secara umum, konektivitas pada Sistem Mainframe adalah sebagai berikut :
  1. Parallel Channel, memiliki kecepatan rata-rata hingga 4,5 MB/s, jarak tempuh mencapai 122 M, bertipe Byte Multiplexer (mampu beroperasi dengan kecepatan data yang relatif tinggi tetapi dengan hanya satu perangkat pada satu waktu atau mampu beroperasi dalam banyak perangkat tetapi memiliki kecepatan yang relatif rendah), Block Multiplexer (dirancang untuk kecepatan tinggi terbatas pada blok interleaving data yang lengkap.
  2. Escon Channel (Enterprise System Connection), memiliki kecepatan rata-rata 200 Mbps, Pair Optical Fibre, dan menjangkau hampir 3 Km.
  3. Ficon Channel (Fibre Connection), memiliki kecepatan rata-rata 20 Mbps, jarak tempuh hingga 20 Km.
  4. OSA (Open System Adapter), merupakan network controller untuk mainframe dan mendukung jaringan ethernet, token ring, FDDI, ATM, GbE, FENET, 1000Base-T. Untuk token ring memiliki kecepatan rata-rata 4-16 MB/s dan Ethernet 10 MB/s, 100 MB/s. Untuk OSA Console Support menggunakan 1000Base-T.
  5. CTC (Channel to Channel), menghubungkan antara CPU dengan CPU lain atau LPAR dengan LPAR yang lain lewat koneksi ESCON atau FICON.
  6. Hypersocket, menghubungkan antara satu LPAR dengan LPAR yang lain lewat memory CPU.

Semua komponen hardware ini terpisah satu sama lain dan terhubung dengan CPU Mainframe itu sendiri. sebagai contoh jaringan sistem pada gambar berikut :



      CPU - Basic Vs LPAR Mode
      • Basic Mode, Satu CPU hanya menjalankan satu OS
      • LPAR Mode, Satu CPU secara logic dipecah menjadi beberapa partisi (menggunakan fitur PR/SM - Processor Resource / System Manager). Masing-masing partisi menjalankan satu OS.
      Mainframe Software

      Operating Sistem adalah sekumpulan program yang memanage kerja internal suatu sistem komputer. OS didesain agar berbagai resource komputer digunakan dengan sebaik-baiknya, dan menjamin suatu pekerjaan (work) maksimum dan diproses secara efisien.

      OS pada mainframe z Series terdiri dari beberapa, diantaranya :
      • z / VM
      • z / Virtual Machine (z/ VM) memiliki dua komponen dasar: sebuah program kontrol (CP) dan satu-user sistem operasi (CMS/Conversational Monitor System). Sebagai program pengendalian, z/VM adalah hypervisor karena menjalankan sistem operasi lain dalam hal menciptakan mesin virtual. komponen utama lainnya adalah Sistem Monitor Percakapan/CMS. Komponen dari z/VM berjalan dalam mesin virtual dan menyediakan sebuah interface pengguna yang interaktif.
      • z / VSE
      • z/Virtual Storage Extended (z/VSE) yang populer dengan pengguna mainframe skala kecil. sistem operasi z/VSE menyediakan kompleksitas lebih kecil untuk pemrosesan batch dan pengolahan transaksi. z / VSE ini awalnya dikenal sebagai Sistem Operasi Disk (DOS), dan adalah yang pertama berbasis disk operating system (DOS) pada mainframe yang diperkenalkan untuk komputer S/360 komputer.
      • z / OS
      • z/OS Operating System terdiri dari load module atau executable code. Saat proses install, system programmer meng-copy load module ke load libraries yang ada di volume. z/OS - Multiprogramming and multiprocessing. Multiprogramming – Kemampuan meng-eksekusi banyak program pada saat bersamaan. Multiprocessing – Kemampuan mengoperasikan dua atau lebih processor share berbagai resource hardware seperti memory dan external disk
      • z / TPF
      • z / Transaction Processing Facility (z / TPF) sistem operasi memiliki tujuan system yang khusus digunakan oleh perusahaan dengan volume transaksi yang tinggi, seperti perusahaan kartu kredit dan sistem reservasi penerbangan. z / TPF pernah dikenal sebagai Program Airline Control (ACP). Hal ini masih digunakan oleh maskapai penerbangan dan telah digunakan untuk sistem besar lainnya yang membutuhkan kecepatan dan volume transaksi tinggi. perangkat TPF diformat sedemikian rupa sehingga potongan-potongan data individu dapat diakses langsung oleh disk.
      • Linux
      • Beberapa linux (non-IBM) dapat digunakan pada mainframe. Ada dua generik nama untuk distribusi sistem: 
        1. Linux di S/390 (menggunakan 31-bit dan 32-bit register) 
        2. Linux pada Sistem z (menggunakan 64-bit dan register) 
      Ungkapan Linux di Sistem z digunakan untuk merujuk ke Linux berjalan pada S/390 atau Sistem z sistem, ketika tidak ada kebutuhan khusus untuk merujuk secara eksplisit baik 31-bit atau versi 64-bit.

      Karakteristik linux di mainframe meliputi:
        Linux menggunakan data kunci hitung tradisional (CKD/count key data) perangkat 10disk dan SAN-penghubung SCSI. Sistem mainframe dapat mengenali drive ini sebagai drive Linux, tetapi tidak dapat menggunakan format data pada drive karena tidak dapat berbagi dengan sistem operasi lainnya. Linux tidak menggunakan layar terminal 3270, sementara semua mainframe lainnya sistem operasi menggunakan 3270 sebagai dasar Linux Terminal architecture. mereka menggunakan terminal X Window System berbasis atau emulator Window System X pada PC, tetapi juga mendukung terminal ASCII, biasanya terhubung melalui telnet protokol. Sistem X Window adalah standar untuk antarmuka grafis di Linux. Ini adalah lapisan tengah antara perangkat keras dan jendela manajer.
         
        Dengan pengaturan yang tepat, sistem Linux z/VM dapat di kloning yang terpisah Linux dengan cepat. LAN z/VM dapat digunakan untuk menghubungkan beberapa Linux dan untuk menyediakan rute LAN eksternal untuk mereka. Sistem file read-only, seperti sistem /user berkas dapat dibagi bersama oleh linux server.
         
        Linux pada mainframe beroperasi dengan set karakter ASCII, bukan EBCDIC12 bentuk yang disimpan adalah data yang biasanya digunakan pada mainframe. Di sini, EBCDIC hanya digunakan ketika menulis seperti display dan printer. Driver Linux untuk perangkat ini menangani penerjemahan karakter.

      Tidak ada komentar:

      Poskan Komentar